Kategori

Merancang Pementasan Teater Kreatif

Diposkan oleh On 8:54 AM

Kalian tahu nggak yang dimaksud dramatisasi? Saya sering mendengar dalam seni teater, kata dramatisasi yang terkadang secara sekilas tidak tahu maksudnya secara spontan. Namun kalau kita fahami lebih dalam bahwa dramatisasi adalah proses improvisasi secara kreatif antar pemain drama dalam memperagakan rangkaian cerita. Oleh karena itu masing-masing pemain harus serius dalam mengeksplorasi naskah yang akan dilakonkan. Dengan demikian proses dramatisasi harus melalui beberapa tahap:

Menentukan Gagasan Cerita

Yang menjadi langkah pertama adalah menentukan tema. Sebaiknya tema yang dilakonkan mengandung unsur pendidikan. Karena tujuan bermain teater salah satunya harus menganut prinsip katarsis. Katarsis adalah penyucian jiwa. Artinya teater harus ada yang bisa dipetik untuk dijadikan pelajaran. Ini menjadi prinsip utama dalam membuat naskah.

Menyusun Naskah Drama

Ada sederet pengalaman yang saya alami ketika saya membuat naskah teater dengan Judul Pertiwi, Proklamasi Kelulusan, Pramuka Gila, MalinKundang Khusnul Khotimah (3 Bahasa=Indonesia, Inggris, Arab), Kursi Amanat, Timun Emas India, Sembilan Bidadari yang dimainkan oleh tokoh-tokoh teater yang berasal dari sejumlah siswa PONPES Roudlotusysyubban Tawangrejo, harus ada perencanaan yang matang. Karena teater ini dilakonkan di atas panggung, maka naskah teater harus disesuaikan dengan keluar masuknya panggung. Tidak asal masuk panggung, namun harus diatur secara matang sehingga alur cerita bisa difahami oleh penikmat seni.

Memainkan Cerita

Jika naskah sudah jadi, maka langkah selanjutnya adalah memainkan cerita. Dalam memainkan cerita harus melalui proses latihan yang berulang-ulang, sehingga nantinya saat memainkan akan dapat memperagakannya secara sempurna. Latihan rutin mejadi agenda pokok dalam aktifitas berkarya seni peran. Tanpa latihan maka akan menjadikan perjalanan cerita kurang bisa dihayati. Dalam proses latihan harus ditunjukkan dulu plot cerita. Plot bisa diartikan Garis besar cerita yang dimainkan. Seleksi dengan jeli pemain yang akan memainkan peran. Carilah karakter yang paling cocok dengan tokoh yang diperankan. Jangan sampai keliru.
Siswa yang akan bermain teater harus benar-benar dibekali dengan ketrampilan berolah vokal, artikulasi, intonasi dan dinamikanya harus tepat. Jangan lupa sediakan kostum sederhana namun mampu menjadi simbol penokohan.

Mengevaluasi Permainan

Dalam evaluasi yang perlu diperhatikan adalah kelebihan dan kekurangan pemain dalam memainknan peran. Jika ada sebuah kelebihan maka kita tekankan untuk tetap dipertahankan dalam pementasan-pementasan berikutnya. Namun bagaimana jika ada kekurangannya? langkah kita adalah mencari penyebab kekurangannya kemudian adakan observasi dan temukan solusinya.

Memainkan Ulang


Memainkan ulang terkadang menuai kebosanan. Latihan saja itu terkadang sudah sangat membosankan apalagi memainkan ulang naskah yang pernah kita garap. Kebosanan ini secara otomatis akan hilang jika kita mampu secara kreatif memodifikasi cerita tanpa mengubah makna dan esensinya.  Bagaimana jika kita memainkan ulang drama yang pernah dilakonkan dengan pemain yang berbeda alias cari orang lain saja jika tidak sanggup untuk memerankan ulang. Memang sutradara harus fit dan memiliki daya khayal tinggi, daya imajinasi yang berlebih dan kontrol terhadap setiap naskah dan pemain. Setelah itu selalu mengadakan evaluasi demi teater yang lebih maju dan berkembang. 

Part I

Part 2


Part 3

Saluran Youtube kami banyak menampilkan teater siswa silahkan bisa kunjungi dan subcribes!
https://www.youtube.com/channel/UCfYqyfouEOjoGL9qF6ehdQQ

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »